GROWTH SUSTAINABLE vs GROWING PAIN

GROWING SUSTAINABLE vs GROWING PAIN

Istilahnya /Kata-katanya dalam bahasa asing semua bikin Mumet yaa....hahaha......

Growing/Growth = Saya mengartikannya sebagai Bertumbuh dan
Sustainable = Saya lebih seneng dengar terjemahan Berkelanjutan
Pain = Keluhan atau Rasa sakit atau Rasa Tidak Nyaman......

Kita pasti menginginkan sebuah bisnis yang stabil....dan yang dimaksud stabil disini bukan ajeg misalnya Omsetnya 20juta....maka bulan depan 20juta...dan seterusnya 20juta... namun yang tadinya 20juta naik menjadi 25 juta...naik mejadi 30 juta...40 juta....60juta...terus..dan terus naik

Stabil yang naik dan naiiik terus...itulah yang sering-sering disebut di Bisnis kita sebagai Growing Suntainable

Semua orang pasti menginginkan seperti itu.....tumbuh dan terus bertumbuh...tinggi dan terus meninggi bahkan disaat yang lain sudah berhenti bertumbuh kita pebisnis kepenginnya terus bertumbuh......



Namun tahukah anda....tidak semua orang faham....bahwa Pertumbuhan sebuah bisnis itu ternyata diiringi juga oleh pertumbuhan yang lain yang nyata.... yakni Pertumbuhan Penderitaan (Growing Pain) namun kadang kita tidak sadari atau mengesampingkan itu ada...bahkan kadang-kadang kita kepengin menolak keberadaanya....

Lalu kenapa harus ada Growing Pain .? .. hehehe
Karena ternyata untuk membuat bisnis berubah terus...bertumbuh terus... itu menuntut kitapun ikut terus berubah..! Inilah faktor terbesarnya penderitaanya......

Tanpa disadari seiring tekad menumbuhkan bisnis itu muncul juga bentuk kasadaran bahwa kita Terpaksa Berubah kalaupun kita mengabaikannya tetep saja dari hati nurani mencul dorongan dari  untuk berubah...

Jika kita tidak memiliki tekad yang sangat kuat untuk mengubah diri kita.....sementara di kepala kita sudah telanjur mimimpikan bisnis yang terus berumbuh...maka akhirnya kita akan seperti Kucing yang terus Berlari mengejar Ekornya sendiri Rumangsane sudah semangat banget...sudah kenceng banget larinya namun jebulnya tidak kemana-mana

lama-lama kecapean dan ternyata gak pernah kemana-mana[8/13, 07:08] Hadi Kuntoro Wonosobo: Dulu tahun 2007 pada saat masih bisnis Selimut Jepang saya mendapatkan arahan dari Konsultan yang kami angkat menjadi Coachs Bisnis kami, agar kami secara sadar menuliskan kondisi-kondisi Ideal yang kami seharusnya lakukan .....dan dibandingkan dengan  Kondisi-Kondisi Terkini yang sehari-hari kita lakukan......dan perbedaan antar kondisi keduanya ini disebut Pain Gap alias penderitaan karena adanya kesenjangan.....

Kondisi Seharusnya vs Kondisi Sekarang

#1. Seharusnya Tidur jam 10an malam  ➡  Kenyatannya 1.00-2.00
#2. Bangun jam 4.00an  ➡ bangun jam 06.00
#3. Sholat subuh di masjid  ➡ Sholat dirumah kesiangan
#4. Berangkt kerja ke NC jam 5.30  ➡ 6.30 baru berangkat
#5. Mengundang Customer Setiap hari  ➡ Jarang-jarang selalu saja ada alasan kesibukan yang lain
#6. Membaca Buku dan Datang ke Training ➡berat melangkah ke Training
#7. Lari pagi tiap hari  ➡ Sudah 1 bulan tidak olah raga
#8. Badan segar  ➡ Lesu dan loyo
#9. Jarang menyalahkan  ➡ Mudah menyalahkan
#10. Anak rewel..biasa saja  ➡ Anak rewel sedikit saja stress
#11. Sering baca Alquran  ➡ Jarang banget paling seminggu sekali


Dll..dll....sebenernya masih sangat buanyak lagi...
Jika bener-bener di data ternyata Pain Gap itu banyak....bahkan semakin besar bisnisnya semakin besar tuntutannya untuk melakukan hal-hal lain yang sebelumnya kita nyaman untuk tidak pernah melakukannya dan Pain Gap itu terus bertumbuh sering bertumbuhnya bisnis kita....
Bahkan ada kondisi yang ada disebelah kiri searusnya ini...seharusnya itu....seharusnya ono...seharusnya kesono.... teruuus datang bagaikan air bah..... semuanya membuat kita  merasa bersalah, dan yang lebih hebat lagi kadang  ”saya merasa bersalah karena saya punya rasa bersalah”

Seharusnya saya ikut Reuni yaaa.......dan ternyata sekarang saya merasa bersalah karena saya enggak ikut Reuni......

Seharusnya saya ikut pagi ini buka NC gasik yaaa.......dan ternyata sekarang saya merasa bersalah karena saya males membuka NC dan terlambat......

Seharusnya saya tidak ngomong yang menyakitkan hatinya yaaa.......dan ternyata sekarang saya merasa bersalah karena saya kemarin telah menyakita hatinya.....dan dia menjauh dari saya.....

Seharusnya saya merawat dengan baik yaaa.......dan ternyata sekarang saya merasa bersalah karena saya kemarin belum merawat dengan baik...sekarang dia enggak melanjutkan program lagiii....

Seharusnya saya datang ke meeting yaaa.......dan ternyata sekarang saya merasa bersalah karena saya termasuk malas sekali kumpul-kumpul dan mengupdate ilmu...

Seharusnya saya (titik-titik)......  yaaa.......dan ternyata sekarang saya merasa bersalah karena saya tidak....... (titik-titik)

jadiii...temen-temen hadapilah Kenyataan.....untuk Growing Sustanable memang harus berbarengan dengan Growing Pain....dan anda tidak bisa menghidarinyaa.......

1. Iklash akan adanya Growing Pain alias penderitaan yang terus akan datang...karena memang ini bayarannya kalau ingin berubah.....

2. Jika datang sebuah masalah pilihlah respon sebelum bertindak, “Ini masalah hati atau kepala.?” jangan terbalik masalah hati diselesaikan dengan kepala....karena nanti akan mendatangkan Pain-Pain yang baru.....

3. Go for it..you can do it  "Jalani sajaaa anda psti bisa melakukannya"

Seseorang Misalnya Posisi saat ini WT dan goal berikutnya AWT, untuk menjadi AWT maka perlu langkah-langkah baru yang mungkin rasane ribeet sekaliii karena langkahnya berbeda dengan langkah-langkah dari SPV menuju WT......
Ribet temen yang yang tadinya hanya perlu nimbang-nimbang untuk diri sendiri.....dapat konsumen...eh sekarang ndadak ngajari orang lain nimbang...ndadak ngajari orang lain ngomong....ndadak ini...ndadak ituu......

Contoh lain seseorang yang posisi saat ini AWT berikutnya GET Team, untuk menjadi GET Team maka ada langkah-langkah baru yang rasane bikin lelah....kok sekrang harus menjadi penasehat keluarga...kok sekarang harus mnenjadi penengah dalam konflik...kok sekarang harus jadi sabar banget dan mendengarkan orang ngomong....kok sekarang harus jadi konsultan orang tua dan anak....kok harus jadi konsultan suami istri.... ini namanya Growing Pain

Yang posisinya GET untuk menjadi MILLTEAM juga muncul penderitaan -penderitaan baru yang tidak terpikirkan sebelumnya....ternyata untuk menjadi Millteam harus sering keluar kota....hari ini di kota ini...besok di kota itu...lusa di kota yang lain lagi.....bagi orang yang biasanya jadi orang rumahan itu pasti tidak nyaman....jika melakukan itu rasane gak nyaman...namun jika tidak melakukan kok ya mustahil Millteam.....dsb.......

Demikian juga yang Millteam menuju Presteam......akan muncul Growing Pain terus menerus.....

Istri-Istri resah.....kok suami sekarang lebih peduli dengan customer....ceria dan senyum bahagia dengan customer-customer dan teamnya,....dan merengut cemberut dirumah.....

Suami-suami Resah.....kok istri tidak gemati /telaten seperti dulu...dulu masak enak-enak ke pasar ....sekarang kok makannya itu2 saja.... malah kadang mentah-mentahan..... maka itupun akhirnya muncul konflik2 dalam rumah...itupun Growing Pain

Untuk Melompat dari SPV biasa menjadi SPV yang masuk EST dan bertahan terus di EST itupun tidak gampang...akan muncul Pain-Pain yang baru yang sebelumnya tidak terpikirkan.....

Semoga Kuliah pagi Ini Bermanfaat....
Hadi Kuntoro
mendongeng dari lereng gunung Dieng

PERGESERAN MANA KEMEWAHAN

PERGESERAN MANA KEMEWAHAN

Hebat dia Villanya ada beberapa di Puncak dan mobil-mobil sport yang seperti ini ada 3 atau 4 di garasinya....

Rukonya yang seperti ini sewanya bisa 50juta sebulan dan di blok ini dia memiliki 20an...!

Apartemen dan minimarket-minimarketnya buanyaak dan dia mendapatkannya itu tanpa uang cash...

Villa, Ruko, Rumah Mewah, Mobil, Motor besar...dsb adalah topik yang membuat kita berdecak kagum pada seseorang di Group Mailing List Yahoo Groups di era tahun 2000an.....Mailing List yang bernama TDA (Tangan Di Atas) yang sudah 12th saya ikuti itu terus membesar dan group itu sekarang membernya sudaah puluhan ribu dan aktivis-antivisnya sekarang anak2 muda pebisnis Start up yang sukses...!

Kemana member-member yang senior...? ternyata Sekarang para senior membentuk club tersendiri... Dan beberapa minggu yll saya diinvite didalamnya....

TEERNYATA TELAH TERJADI PERGESESERAN. Ruko, Villa, Mobil, Apartemen, Motor, Rumah Mewah...tidak lagi menjadi topik Yang membuat decak kagum...namun lari 10km...15km. Half marathon.....kuat mendaki Kilimanjaro, kuat bersepeda menanjak di Pegunungan Alpen,. Berkelana jalan kaki di New Zealand, kuat push up 50x 100x pamer keringat pagi hari... Pamer Pace 4-5 , napasnya kuat renang 2km 5km.... Adalah sesuatu yang disebut sukses....


Yaaa....telah terjadi pergeseran....

pa yang terjadi sekarang ini cocok dengan apa yg disampaikan MOJ 3 th yll (Mantan CEO Walt Disney) dalam sebuah acara dimana kita ikut didalamnya...

"Akan ada masanya kemewahan itu tidak lagi diukur dari mobil sport atau berapa Helicopter yang anda miliki...namun bisa bersepda beberapa puluh kilo dan anda tetap bugar..... Bisa berlari jogging bersama cucu di usia 70tahun adalah kenyataan kemewahan yang didambakan orang-orang dan tidak mudah orang mendapatkanya"

Kemarin 5 hari di Jakarta dalam mobil di  beberapa kemacetan saya merenung....mobil2 baru fan bagus-bagus sepetti ini 10th lalu barang langka dan hanya ditemui di kota-kota besar...namun sekarang sampai kampung-kampung pojokan wonosobo mobil seperti itu biassaaa....bahkan kadang saya menemui mobil jeep yang suka dipakai perang pasukan2 Amerika di Padang Gurun Pasir pun tampil dihalaman2 rumah di Wonosobo......

Memiliki napas panjang...badan sehat...bisa jogging...lari...bersepeda.... lompat lompat dan berkeringat menjadi kemewahan baruu....

Apakah temen2 merasakan pergeseran kemewahan itu....??

Hadi Kuntoro
Mendongeng dari Lereng Gunung Dieng