SEBAIKNYA ANDA TAHU : SIAPAKAH ORANG YANG TERTARIK BISNIS HERBALIFE..?

Sebaiknya anda Tahu

_*Siapakah orang yang tertarik bisnis herbalife...?*_

Menurut survei di Mexico dan Rusia, ternyata orang yang semangat sekali bisnis herbalife adalah orang yang menganggap income tambahan 2-5 juta sebulan menjadi sesuatu yang sangat menarik. Itulah mengapa tidak banyak orang kaya, pebisnis sukses atau mereka yang income dari pekerjaaannya besar tidak banyak tertarik kepada bisnis ini.


Jadi orang-orang yang kaya raya di Herbalife saat ini, umumnya di dominasi orang-orang yang ketika masuk ke bisnis mereka bukanlah siapa-siapa


*Apa gunanya survei ini....????*


JIka kita punya customer, dan dia orang mapan, maka tidak usah terlalu banyak berharap dia akan jadi pebisnis.... namun kita gali saja COI nya....


Terkadang ada SPV yang begitu semangat...! Puaaak....paaak Hadi saya dapat customer luar biasa, seorang pebisnis yang cabangnya banyaaaaaak sekali, saya ceritain bisnsinya...saya ceritain tentang pak hadi.....dia kayaknya antusias sekali...kapan-kapan saya mau ajak ke WOnosobo.......


Saya bilang yaa...yaaa...yaaa..... hanya manggut-manggut saja.. dan saya paling bilang _"fokus gali COI nya ya mbaaak.... "_


gitu saja

KISAH RUMPUT DAN POHON KELAPA

Wonosobo 23 Februari  2021
Alkisah, tiupan angin dan hujan lebat menciptakan badai yang sangat hebat dan menumbangkan pohon kelapa yang kali ini tidak kuasa melawannya, jatuh dan tumbang terjerembab diatas rerumputan.

Robohnya sang pohon kelapa membuat dunia rerumputan heboh, mereka bersorak tertawa dan bersorak kegirangan "Oh pohon kelapa yang malang, selama ini kamu nampak gagah perkasa berdiri, dan lihatlah dirimu yang ternyata kena badai tumbang juga, hikmah dari kejadian ini adalah jangan menjadi pohon yang tinggi, tidak usah muluk-muluk menjadi rumput seperti kita lebih aman, selamat dan panjang umurnya"

Kata pohon Kelapa "Wahai rumput sahabatku, apa yang kamu katakan benar, namun sesungguhnya aku sama sekali tidak menyesal, ada suka ada duka, namun rasa suka dan bersyukur lebih banyak aku dapatkan, diketinggian sana pandanganku begitu luas, aku bisa melihat bintang-bintang lebih banyak, aku bisa melihat matahari terbit dan tenggelam dengan pandangan yang leluasa tanpa terhalang semak dan bebatuan, luasnya samudera, indahnya layar-layar kapal yang terkembang menjadi kisah yang tidak terlupakan, anak-anak bermain di kejauhan, memanjat punggungku dan memakan buah yang masih muda, dan girangnya mereka merasakan kesegaran air kelapa membuatku bersyukur aku sudah membahagiakan mereka, aku bersyukur telah menjadi manfaat bagi nelayan-nelayan menjadikanku tanda dan mereka tidak akan tersesat ditengah lautan" 

"Bumi ini terhampar sangat indah jika kita bisa melihatnya dari tempat yang tinggi, dan kini aku tumbang tidak lama lagi akan mati, layu semua daunku, lapuk dan batangku, itulah resikonya menajdi sesuatu yang tinggi, namun aku sudah puas dengan semua yang aku lihat, aku rasakan, dan bersyukur atas kemanfaatan-kemanfaatkan yang sudah mahluk lain dapatkan"

Rerumputan pun memeluk pohon kelapa "Terima kasih pohon kelapa, baru sekarang aku tahu cerita ini, bahwa ada dunia yang lebih indah diatas sana, bahkan sebelum matipun kamu sudah menambah kemanfaatkan yakni cerita indahmu kepadaku, selamat jalan pohon kelapa..."

Kisah ini saya dapatkan dari buku puisi-puisi semasa SMA, karyanya Kahlil Gibran

Teman-teman, impian kita tidak akan lebih luas dari pandangan kita. Anda tidak akan memiliki impian yang besar jika anda tidak memiliki wawasan yang luas, dan wawasan yang luas tidak akan serta merta hadir kecuali jika anda BERANI membuka diri, BERANI keluar dari zona nyaman saat ini, BERANI bergaul dengan orang lain yang memiliki wawasan luas.

Hadi Kuntoro

Mendongeng dari Lereng Gunung Dieng

APA BEDANYA KONSEP & STRATEGI

Waktu kecil saya suka sekali membaca majalah "Bobo" minjem ke tetangga sebelah orang kaya, yang anaknya sebaya dengan saya, Setiap hari rabu, dimana majalah Bobo terbit, saya main kerumahnya menunggu giliran, setelah si pemilik membaca selesai, baru giliran saya membacanya, Semuanyaaa...saya baca...dari negeri dongeng sampai "sahabat pena" semua saya baca...hehehe..tahun 80an ituuu..... 

Ada Sebuah dongeng menarik, yang selalu saya inget

Alkisah, ada saudagar kaya di sebuah kota kecil, yang usia nya menjelang senja, memiliki 2 anak lelaki si Sulung dan Bungsu...

Suatu hari sang Saudagar ber wasiat _"Anak-anakku, *Sulung dan Bungsu* sebentar lagi Ayahmu akan menghadap sang pencipta, dan kamu lah yang akan meneruskan semua hal yang sudah ayah upayakan, harta ayah nanti akan dibagi dua, teruskan semuanya...dan pesan saya agar kalian jadi pedagang yang sukses, kuncinya mudah.  *Pertama  'Jangan Pernah Menagih Utang' dan Kedua 'Hindarilah sinar matahari'* "_

Beberapa tahuh kemudian si Ayah meninggal....dan Sulung dan Bungsu pun beranjak Dewasa, siap menggantikan usaha ayahnya, dengan harta melimpah warisan dari ayahnya...

Yang dilakukan *Sulung* adalah menyampaikan pesan ini kepada karyawan jika ada customer yang hutang cukup dicatat dan jangan ditagih, dan jarang ke tokonya agar tidak terkena matahari karena kebiasaannya bangun siang hari....dia membeli mobil dipasang kaca hitam dan dipasang korden, jika ke toko, dia akan pakai mobil yang aman dari 'Sinar Matahari' itu dan sampai di toko akan disambut dengan payung oleh karyawannya, tokonya ramaiii...karena terkenal di toko pemiliknya baik hati 'Enggak Pernah Menagih Hutang' orang-orang ramai berhutang.... dan beberapa tahun kemudian karena jarang di tengok, dan dagangan-dagangan banyak macet di Piutang, akhirnya toko itu bangkrut....

Itu cerita si Sulung, dan lain cerita dengan si Bunngsu

*Si Bungsu,* menjalankan pesan ayahnya dengan cara berbeda, Yang dia lakukan adalah, semua karyawan dididik mmeberikan pelayanan yang ramah, jika pembeliannya banyak maka akan memberikan hadiah, untungnya sedikit gpp yang penting cash, pelanggan TIDAK BOLEH HUTANG, karena teringat pesan ayahnya *'Jangan Pernah Menagih Utang' jadi dia enggak pernah ngutangin...*

*Si Bungsu* selalu pergi ke toko ketika hari masih gelap, matahari belum bersinar, dan pulang kerumah menjelang malam, setelah mahari tenggelam, karena teringat pesan ayahnya 'Hindarilah sinar matahari' karyawan datang siang sesuai jadwal, si Bungsu sendirian beres-beres dagangan, menyapu, membenahi pembukuan, waktunya yang longgar membuatnya melakukan banyak hal, termasuk sore hingga malam harinya dia evaluasi hasil bisnis pada hari itu, 

_Dengan cara itu si Bungsu usahanya berkembang sangat pesat, bahkan bisa melebihi usaha ayahnya, dan bisa menolong si sulung...._

Teman-teman, ceritanya menarik yaa......

Pesan sang Ayah _*"Jangan Pernah Menagih Utang  dan Hindarilah sinar matahari"*_ itulah  *KONSEP*

Si Sulung : ngasih utang dan tidak pernah menagih, beli yang tertutup rapat, kemana-mana payungan atau dipayungi adalah STRATEGI

Si Bungsu : Berangkat kerja dinihari pulang  malam, tidak penah memberikan utangan kepada pelanggan , adalah STRATEGI

KONSEP dari sang ayah sangat jelas, Sulung dan Bungsu sama-sama mendengar, mencatat, bahkan menempelkan tulisan sang ayah di dinding, namun kenapa pelaksanananya bisa bisa berbeda...? JIka saja si Sulung mau berkunjung, melihat dan mempelajari apa yang dilakukan si Bungsu, tidak musatahil di Sulungpun akan mendapatkan kesuksesan yang sepadan.

Temen-temen seperti halnya dongengan diatas, saat ini kita, Team Avengers sudah punya panduan konsep yang sangat jelas, dan uniknya memahami konsep itupun pasti akan berbeda-beda, akan ada team Avengers seperti si Sulung, dan akan ada yang seperti si Bungsu.

Jangan sampai anda tersesat terlalu jauh, sering-seringlah anda diskusi, ngobrol dengan teman-teman anda di group ini, karena kadang sangat sibuk dengan apa yang menurut kita hal itu sudah bener, seperti sibuknya si sulung seperti dongengan diatas....

MAPS IS NOT TERRITORY

Wonosobo 18Feb2021

Temen-temen Avengers warga Elite Squad  Team yang hebat, hari Senin 15FEB2021  kemarin ada pengalaman yang  sangat menarik untuk saya ceritakan pagi ini

Saya berniat takziah ke sebuah desa yangdaerah kecamatan Kaliwiro namanya desa Grugu, perjalanan dari kota Wonosobo sekitar 1.5 jam jika pakai mobil, makanya saya berniat naik motor sekalian mencari udara sejuk.... Karena siang kemarin itumatahari terasa panas sekali, sekalian jalan-jalan agar penantian buka puasa tidak terasa panjang...

Panas matahari yang terik di kota ternyata berubah menjadi mendung setelah jalan sekitar 30 menit, melewati daerah yang mulai jarang ada rumah di pinggir jalan tiba-tiba gerimis datang semakin lama semakin deras

Tidak seperti Kota yang banyak emperan emperan, ketika hujan makin deras posisi saya mendekati daerah hutan pinus yang kebetulan tidak banyak bangunan di samping kanan kiri....

Dan alhamdulillah di sebuah tikungan nampak ada tempat yang bisa dipakai untuk berteduh, yakni tempat penjual tanaman bunga.

Menumpang berteduh untuk mengenakan jas hujan, namun ternyata ketika jok motor dibuka tidak ada jas hujan di sana....😀😀 Biasanya selalu ada...

Oke, kalau menunggu hujan reda saja Paling 15 menit biasanya Sudah terang kembali karena nampak langit di sekitar tujuan sana masih berwarna biru....


Saya ucapkan salam kepada pemiliknya yang sedang duduk, mohon izin untuk berteduh beberapa saat menunggu hujan reda, berulang kali sang pemilik mempersilahkan saya duduk di bale bale tempat beliau duduk, tawaran tidak langsung saya terima karena saya pikir hanya sebentar hujan akan reda

Ditunggu 10 menit, 20 menit, 30 menit, hujan malah tambah deras, akhirnya tawaran berbagi tempat duduk saya terima, saya pun bergabung duduk di balai-balai nya, dan ditawari merokok, keramahan hebat para perokok....dan dengan tersenyum saya  ucapkan terina kasih, dab bilang saya gak merokok....

Berawal dari tanya tanya seputar jenis tanaman, dari pot sampai jenis-jenis tanaman bunga yang ada disitu akhirnya ngobrolnya berlanjut ke sejarah beliau menjual tanaman di pinggir jalan ini

Saya tidak melihat jenis-jenis tanaman yang istimewa, yang mungkin harganya cukup mahal..... Apakah dagangan seperti ini bisa membuat orang yang lewat mau mampir yaa...??

Biasanya orang yang menjual tanaman tanaman di pinggir jalan ini akan memajang tanaman-tanaman yang tampak mencolok sehingga orang-orang yang lewat penasaran tertarik dan akan masuk

Yang ini nampak sangat sederhana.... Termasuk saat kita masuk di dalamnya pun nampak sederhana....

Ditunggu sampai 1 jam hujan masih tetap deras tanpa terasa kita ngobrol berbagi hal obrolan orang-orang yang menunggu hujan..... Sang pemilik yang namanya Mas Slamet, bercerita perjalanan sampai dia sekarang serius di bisnis tanaman seperti ini

Sebelumnya yang punya ide jualan seperti ini adalah istrinya dan sudah dimulai sejak 5 tahun yang lalu, sebagai hobi saja, tanaman-tanaman koleksinya cukup banyak tapi ada di rumahnya, sekitar 1 km masuk kedalam dari tempat jualan dimana kita saat ini berada

Saya sendiri adalah sopir travel pribadi, ke Semarang, Jogja ke Jakarta kadang mengantar para pelanggan pelanggan juga sampai ke Sumatera di tempat-tempat dulu warga kampungnya  transmigrasi

Dan semenjak ada apa demi gerakan kami sangat terbatas karena ketatnya sanksi-sanksi ketika melanggar memasuki sebuah kota yang harus diisolasi...... Kawan-kawan yang terkena razia kadangkala harus dikurung isolasi selama 14 hari di Jakarta.....

Pelanggan juga semakin membatasi pergerakan lama-lama bisnis travel sepi dan saya nganggur di rumah hingga kepikiran untuk bantu istri jualan tanaman

Awalnya iseng-iseng tanaman yang ada di rumah saya foto-foto dan saya kirimkan kepada pelanggan pelanggan travel barangkali mereka mau..... Beberapa orang menyarankan agar saya mengirimkan FB agar sekali ngirim bisa terus terpajang di sana nanti yang dikirimkan kan alamat FB nya....

Idenya itu masuk akal dan mulailah dengan telaten dia memotret tanaman-tanaman sederhana miliknya dikirimkan ke ke Facebook, dan Dan dikirimkan juga ke WA japri mantan-mantan pelanggan-pelanggan travelnya....

Awal-awal di FB, orang-orang hanya tanya saja karena penipuan penipuan bisnis lewat online sangat marak dimana para pelanggan tertarik kepada jualannya dan dan begitu sudah transfer ternyata hanya pajangan karena barang tidak ada

Makanya saya di Facebook tidak terlalu agresif menjual namun Facebook saya hanya menjadi tempat untuk membuat orang mau datang ke tempat saya...

Ada Aglonema jenis X saya pajang "Monggo yang berminat datang saja ke tempat kami di desa rawakele Kaliwiro"

Ada Anggrek  jenis X saya pajang "Monggo yang berminat datang saja ke tempat kami di desa rawakele Kaliwiro".... Begitu saja

Ketika ada orang tanya dan seperti ragu apakah gambar ini bener-bener ada stoknya, maka saya selalu katakan "Monggo datang saja ke tempat kami kalau nanti jadi beli ya syukur kalau tidak kita nambah peseduluran Nambah Saudara)"

Satu, dua orang, mau datang ke tempat kita, yang kenal bertambah banyak sehingga setiap kali kita mengirimkan gambar di Facebook kita mendapatkan respon yang baik.......

Kalau mereka mau beli  tidak nampak mereka sangsi,  kalaupun tidak beli mereka menuliskan komentar yang baik.... Karena mereka menjadi orang-orang yang mengenal betul siapa kita

Dari situlah lambat-laun pelanggan-pelanggan mulai rutin, dan beberapa pelanggan yang baru mereka mengusulkan agar jualannya jangan terlalu terpencil di tengah kampung cari tempat di pinggir jalan, karena share lokasinya kacau, mengikuti lokasi yang ada di Google map selalu nyasar.....  Nama kampung kami rupanya tidak begitu dikenal di Google map....😀

Akhirnya ada ide kita membuat tempat ini (tempat  yang kita berteduh) dan sebenarnya tempat ini bukanlah tempat jualan utama tapi ini hanya tempat untuk memudahkan customer menemukan kita,

Mereka yang belum pernah ke tempat kita maka kita tunjukan lokasi kita ini, dan dari sini nanti kita ajak mereka ke kampung kami....

Lama-lama kepercayaan orang-orang semakin baik, mantan-mantan customer travel itu juga sangat membantu karena mereka memberikan referensi bahwa kami bisa dipercaya,  dan yang menarik banyak diantara mereka yang meminta agar saya mencarikan bunga yang aneh-aneh

Misalnya jenis-jenis anggrek tertentu dari luar Jawa, yang paling banyak diminati adalah jenis anggrek yang berasal dari Papua....

Sepertinya mustahil ya posisi kita di Kaliwiro Wonosobo kok di minta mencarikan anggrek Papua...?? Tapi ternyata jalan itu selalu ada, saya cari-cari teman-teman sekolah yang ada di daerah Papua ternyata ada kawan yang jadi tentara di sana...

Lewat kawan yang jadi tentara itulah saya minta tolong apakah dia pernah melihat anggrek-anggrek yang bentuknya seperti ini...?

Mungkin kamu bisa memanfaatkan kenalan kenalan di Papua orang-orang kampung untuk mencarikan nya dan saya berani membelinya.....

Nanti anggrek-anggrek itu dikumpulkan oleh temannya yang tentara dan dikirimkan kan lewat ekspedisi....

Simple yaa..... Dari satu mulut ke mulut yang lain anggrek-anggrek yang dari Papua itu biasanya selalu diborong oleh orang-orang dari Bali.....m

Karakter orang-orang yang membeli bunga yang harganya mahal ternyata cukup unik di mata saya, Ketika saya ada kesempatan mengantar sampai ke rumahnya, ternyata mereka orang-orang yang kaya raya, ada pemilik pabrik, ada pemilk bis, dokter-dokter di sekitar Wonosobo pun kadang mereka datang ke rumah saya penampilan mereka sederhana dan saya tidak tahu kalau mereka orang kaya

Ternyata kepercayaan itu nilainya jauh lebih tinggi daripada pajangan pajangan produk yang kita jual, mereka melihat tanaman yang tampilannya bagus harganya 500rb di internet, agak ragu belinya, namun karena mereka sudah mengenal saya, mereka minta saya mencarikan nya mereka membeli dari saya 700rb tidak masalah...😀

Dan yang menarik lagi dengan adanya jaringan itu membuat kita tidak  hanya seputar bunga saja, kadang disini lagi musim  panen buah duku, saya Saya tawarkan buah duku, kadang musim duren Saya tawarkan buah duren, kan Ini yang luar biasa... Jika duren lagi bagus-bagus... Berapapun saya punya stok asalkan saya pajang pasti laku habis....  Mereka percaya karena kalo saya menjual tidak bagus nanti barang saya ganti....

Wah pokoknya Sampai sejauh saya belum pernah rugi jualan duren.... Bahkan mertua saya sekarang mengganti semua tanaman kayu albasia / Sengon nya menjadi tanaman buah durian.... Karena kedepannya kita akan panen terus-menerus dibandingkan dengan kayu Sengon

Dulu untuk mendapatkan 500rb saya harus nunggu penumpang carter PP jakarta Wonosobo, sekarang kadang tanaman baru datang enggak sampai 3 jam sudah dibeli orang dan untungnya lebih dari 500rb

Dan yang lebih senang saya sekarang banyak bergaul dengan orang-orang di sekitar saya, bahkan saya bisa menjadi salah satu sukarelawan Tagana Tenaha Siaga Bencana

Jadi 2 minggu sekali  secara bergiliran kita akan piket 24jam terutama di di musim penghujan seperti sekarang ini, kalau2 ada bencana, kapanpun kita berangkat...

Tidak terasa obrolannya sampai hampir 2 jam, dan hujaan belum juga reda, akhirnya saya memutuskan menerobos hujan dan pulang, batal takziah karena nanti pasti makan sampai maghrib, dalam perjalanan pulang hujan semakin deras saya lihat jalan-jalan banyak tertutup air hujan yang berwarna coklat, yang saya lewati ini pasti rawan longsor.... 

Sepanjang perjalanan saya terus merenungkan... Inilah rahasianya Allah yang berkehendak memberikan pelajaran

Dari rumah niatnya takziah, yang biasanya naik mobil ini naik motor, yang di motor biasanya ada jas hujan kali ini tidak ada jas hujan, karena semua kondisi itulah kita akhirnya mampir ke tempat itu...m

Dan di tempat itulah saya  mendapatkan pelajaran berharga kepada semua teman-teman Avengers

Ternyata batasan-batasan  teritori dalam bisnis itu hanyalah batasan-batasan yang ada di kepala kita saja...

Maps In not Territory, Peta di kepala kita hanyalah peta di kepala saja, tidak menujukkan kondisi yang sebenernya, bahkan gambar peta yang ada di dinding, di peta yang ada di Android HP kita juga hanyalah peta, dan itu tidak menujukkan kondisi sesungguhnya

Di alam riil sesungguhnya batasan-batasan itu tidak ada.....

Kita memaklumi kita tinggal di desa, dan jamak lumrahnya pendaptan orang desa ya segini cukup... bisnis di desa susah ya wajar, daya beli rendah, seminggu sekaleng shake itu sudah hebat banget, nerimo wae..... pasarah sajaaa.... itu hanya peta..!


Di kampung saya susah, isinya orang-orang pabrik dan para karyawan kecil, daya belinya rendah, saya bahkan gak tega nawarin shake karena saya tahu berapa gajian mereka tanpa lemburan..... wwkwkwkw..... petanya tegas sekali...... dan bisa ditebak anda akan terpenjara dengan Peta itu........hahahaha

Di kampung saya ada kejadian begini-begini-begini-begono-begono-begono, orang yang makan herbalife pada kena terpapar juga, dikampung akhirnya viral, ngapain saran shake jika terpapar juga....lha itu yang minum shake juga kena juga.....akhirnya kita jualan jadi susah dikampung kita pak.... hahaha.....inilah Peta mu.... dan itu tidak melambangkan aselinya...... niihh...data corporate kabupatenmu penjualan herbalife semenjak pandemi terus naik..... terus piyee..??

Orang-orang tidak paham atau lupa ada kata "NOT" 

Peta yang ada di kepala kita bukanlah peta yang sesungguhnya

Orang-orang seringnyha lupa atau mungkin juga  tidak paham  ada kata "NOT" yang terhapus  atau tidak nampak

"Peta yang ada di kepala kita bukanlah peta yang sesungguhnya"

Semoga Bermanfaat 

Hadi Kuntoro

Mendongeng dari Kaki Gunung Dieng

JANGAN TERLALU BERSEMANGAT

Jangan terlalu bersemangat, jangan gugup, jangan mengganggu diri sendiri, jangan mengganggu orang di sekitar anda, fokuslah pada diri anda, LAKUKAN SAJA PEKERJAANMU.!! 🏃🏃🏃‍♀️🏃‍♀️ Terkadang ada orang yang begitu semangat hingga dia sadar terlalu bersemangatnya itu tidak membuat dia pergi kemana-mana 🤸‍♀️🤸‍♀️🤸‍♀️, tidak melakukan pekerjaan apa-apa  (Leon Waisbein)