TERUSLAH BERGERAK APAPUN MUSIMNYA



Selamat Pagii...temen-temen masih inget obrolan saya dan Ibu saya di Karangkobar, Banjarnegara  kemarin yang saya beri judul “DISPLIN MENJADIPENCURI START”..? pagi ini obrolan saya dengan Mae juga menarik untuk saya tayangkan lagi...hehehe....

Untuk anda wong ngapak-ngapak atau yang memahami bahasa Jawa versi Banyumasan silahkan langsung bisa mendengarkan obrolannya di LINK INI :

Dan untuk yang tidak Faham dialek mBanyumasan terjemahannya ada dibawah ini...

MAE = Yaa...Assalamulaikuum..hehehe (Setiap mengangkat telepon Mae Selalu tertawa jadinya yang menelepon rasanya ikut ceria

SAYA = Waalaikum salaam...Mae Hari ini ini ke Pasar Mana..?

MAE = Hari ini ke Pasar Karangkobar (Kecamatan di Banjarnegara, setiap pasaran Pon dan Legi, Mae pergi ke pasar ini), tapi Mae nanti juga akan ke Wonosobo (kota dimana kami tinggal, jaraknya sekitar 60km) Mae mau berbelanja dagangan...

SAYA = Mae Mau ke Wonosobo.. yeeey....(saya seneng Mae Mau Datang)

MAE = Kamu minta dibawain oleh-oleh apa..?

SAYA = Mmm.. apa yaa... daun-daunan (Sayur mayur segar, karena Karangkobar itu pegunungan dimana sayur-sayurnya seger  dan unik-unik) saya pesan daun Ranti,  sama ketela pohon

MAE = iya..iyaa...Ranti dan ketela yaa... pesen makanan rakyat yaa...

SAYA = hahaha.. iya.. sekarang sudah seperti orang tua, senenge makan ketela...hahahaa... eh Mae Kemarin pulang dari Kalibening jam berapa..?

MAE = Dari Kalibeniing menjelang Shalat Ashar.... Sampai rumaah Pas Ashar (Sekitar jam 4 sore, berangkat jam 5 pagi pulang jam 4 sore luar biasa yaa...jam kerja mae diatas 10 jam)

SAYA = Dapat uang berapa Mak..?

MAE = Waah..yaa dapat uang banyaaak ( Mae enggak pernah ditanya terus mengeluh... wah pasar lagi sepi sekaliiii...misalnya... enggak pernah... hebat yaa...)

SAYA =  Weleh... lha bulan yang paling sepi itu bulan apa Mak..?

MAE =  Bulan paling sepiii...?  bulan apa yaa...mungkin bulan-bulan yang sudah dijalani kali yaa.... (hahaha... mae selalu optimis untuk hari ini dan besok, jadi bulan yang berat ya yang sudah dilewati, hari ini dan besok adalah bulan-bulan baik... optimiiiiis...hahaha) dan sesungguhnya Mae tidak pernah mikir itu bulan sepi atau bulan rame, Mae tetep saja ke pasar tidak terpengaruh bulan...hahaha....

SAYA  =  Enggak mikir rame enggak mikir sepi, setiaaap hari terus  saja ke Pasar akhirnya malah lupa tidak ada bulan rame bulan sepi yaa...

MAE = Iyaa... gak ada yang sepi...

SAYA = hehehe...

MAE = Walah...Mae jadi inget jaman dahulu... kamu masih kecil , Mae pergi ke Pasar Nusupan (Pasar di Kecamatan Pejawaran Banjarnegara) dan Bapak Kamu baru Tiada (Bapak saya Meninggal ketika saya kelas 1 SD dan Kakak tertua kelas 2 SD, adik saya Cewek TK, dan terakhir Oom Yoyok balita yang baru Merangkak) waktu itu Pengalaman Jualan belum ada (karena yang biasanya jualan Bapak, dan Mae Ibu Rumah tangga yang diajarin menjahit oleh Bapak)

MAE = Malam-Malam Mae menjahit, kerja lembur dan pagi-paginya berangkat jualan ke pasar, yang saya contoh si Kucis (Saudara dari Bapak) yang menasehati Mae, agar lebih hemat maka baju-baju mendingan dijahit sendiri jadi untungnya bisa lebih banyak...nha malam-malam menjahit mungkin di pasar Mae mengantuk dan sampai enggak tahu ada copet yang mengambil dagangan Mae, copetnya ada 4 dan yang tahu malah Polisi yang patroli di Pasar, namanya Pak Sarman.

MAE = Pak Sarman membopong baju banyaaak...dan menginterogasi si Pencuri, dan
Polisi tanya ke Saya “Apakah kehilangan baju dagangan...?” saya menjawab “Oalah Iyaa....”
Polisi tanya lagi “Lha kehilangan baju sebanyak ini kok Diam saja....” Saya menjawab “saya malah enggak tahu kalau saya kecopetan sebanyak itu jadi saya diem saja”

MAE = Akhirnya agar dagangan itu bisa kembali Mae jadi ikut sidang menjadi saksi di Banjarnegara pas Hari Seninnya, takuuut sekalii di pangadilan ngapaiiin..jangan-jangan nanti Mae di apa-apain, dan akhirnya Mae ke Pengadilan, dan si pencuri dihukum 3 hari,  dan Mae justru merasa kasihan kepada para pencuri apalagi mereka bilang “Ibu Kasihani kami jangan dihukum karena anak-anak kami masih kecil-kecil” lha saya bingung gimana yaa...karena yang menghukum kamu pak Polisi bukan sayaa dan saya enggak ngerti apa-apa... ... copetnya ada 4 semua di hukum ... kasihaan sekalii...tapi  Mae gak bisa apa-apa dan copet-copet saya nasehati  “Makanya jangan mencopet lagii...kasihan anak-anakmu...” Mae kebingungan dan masih inget sampai sekarang.

SAYA  =  Hahaha....tahun berapa itu ya Mak...? Tahun 80an kali yaa...

MAE = Itu tahun 1979 kali yaaa...kan bapakmu gak ada tahun 1979...begitulah peristiwanya..jualan belum tentu laku... eh malah kecopetan hahaha.....waktu itu Mae Masih Bodoh, belum tahu apa-apa..

Temen-temen, itulah penggalan Obrolan saya dan Mae pagi ini.... pesan saya kepada anda para pabisnis, wes fokus-fokus-fokuskan pikiran kita untuk action dan terus membangun bisnis kita, sibukkan diri anda untuk terus bekerja, maka anda tidak akan pernah punya kesempatan untuk mengeluhkan segala kendala.


Yang menarik dari sebuah petualangan adalah cerita-cerita bagaiamana menaklukkan halangan dan rintangan...dan petualangan yang tidak seru adalah petualangan yang dari A sampai Z muluuuus semua perjalannya... 

Hari yang paling berat adalah hari kemarin...dan itu sudah kita lewati... hari ini dan hari esok adalah hari-hari dimana kita masih punya kesempatan berseandung, menyanyi  dan menari...
Salah satu Nasehat Mae yang akan selalu saya ingat adalah

“Sing udan barat tetep gelem dodolan biasane lewih sukses tinimbang wong sing dodolane nunggu nek terang (Yang hujan angin/badai tetap mau berangkat berjualan biasannya akan lebih sukses dibandingkan yang berangkat berjualan menunggu ketika badai reda)”

Nasehat yang keren yaaa....dan Saya jadi teringat kalimat “Succesfull life is art of dancing in the storm, not waiting to passed on” (Sukses dalam dalam hidup adalah seni menari di tengah badai, dan bukan menunggu sampai badai reda... artinya kira-kira seperti itu lah...hahaha)


Fokus-Fokus-Fokus jangan biarkan ada hal-hal lain yang memecah pikiran anda...

Semoga Bermanfaat
Pendongeng dari kaki Gunung Dieng

DISIPLIN MENJADI PENCURI START

Pagi ini saya ngobrol dengan Mae, aktivitas yang biasa saya lakukan setiap pagi, pokoke ngobrol dengan Mae apapun topiknya, kadang hal yang sama di ulang-ulang teruuus no problem, goalnya adalah membuat Mae pagi-pagi keluar tawanya, dan tiba-tiba saya iseng kepengin merekam obrolan pagi ini, dan saya Translate agar temen-temen faham.. hehehe..iseng amat yaa, oya pagi ini Mae ke Pasar Kalibening, jaraknya sekitar 20km dari Rumahnya di Karangkobar. 
 
Berangkat naik kendaraan umum, kadang naik Pick-up bak terbuka kadang naik Mikro (bis kecil). Pagi hari jam 6 itu Karangkobar masih sangat dingin, kadang masih kabut.

Berikut ini Rekamannya : https://drive.google.com/open…

Dan Berikut ini obrolannya jika dijadiin bahasa Indonesia

SAYA : Lha Mae tadi pagi berangkat Jam Berapa..?

MAE = Hari ini Pasaran Pahing, Mae berangkat jam 5.30 kalau pas Pasaran Kliwon Mae Jam 5.00 sudah berangkat

SAYA = Berarti tadi jam 5.00 sudah dari Karangkobar

MAE = Sudah...hahahaha...

SAYA = Lha Mae bangun jam berapa..?

MAE = Bangunnya pagi, jam 3.30 sudah bangun, shalat terus kerja apa-apa-apa terus sarapan pagi bikin Shake, NRG, terus beres-beres terus berangkat

SAYA = Sampai pasar jam berapa..?

MAE = Ini hari ini baru sampai, jam 6.30 terus Sholat Dhuha di Masjid

SAYA = Lha Lapak/Kios nya buka jam berapa..?

MAE = Sekarang sudah ada yang bantu buka, dan bukanya sudah awal-awal tadi, biasanya saya datang kadang sudah dapat uang, sampai 500ribu...

SAYA= Mae jam 6.00 sudah sampai pasar....? dan sudah dapat 500ribu..? weleh-weleh itu namanya MENCURI START..! yang lainnya baru pada bangun Mae sudah dapat uang...hahaha...

MAE = iyaa...begitu itulah..hahahah

SAYA = Bagus Mak, itu kan menginsirasi orang

MAE = Iyaa...hahahaha

SAYA = Yang sudah tua saja jam 6 sudah sampai Kalibening, eh yang lain-lainnya masih kuat kok kadang suka pada LOYO..!

MAE = hahah...begitulah..eh bukan Cuma itu, kadang malah ada yang ngomong “Ngapain semangat amat, lha sudah tua harta nanti juga ditinggal (gak dibawa mati)..”

SAYA = Terus Mae Menjawab Apa..?

MAE = Ya biarin sajaa...lha emang kalau orang mati ya gak bawa apa-apa..lha kalau bawa-bawaan yang menuh-menuhin kuburan wkwkwkw..(bawa rumah, bawa mobil...dsb...tempat parkirnya kagak muat wkwkwkw) ...

SAYA = Terus...hahahaha....(lucu juga membayangkan dialognya Mae dengan orang yang tanya itu..)

MAE = Ya begitulah...ada jenis-jenis orang yang begitu...nanya saja bisa menyakitkan..hahaha

SAYA= heheh...eh Lha mae ASLINYA itu gimana..kok masih rajin jualan ke pasar itu kenapa..? (kan bisa santai-santai dirumah, kebutuhan sehari-hari bisa di suplai anak-anak)

MAE = Pengin tahu kenapa...? Karena Mae SENEENG..!! pokoknya Mae seneng beraktifitas gitu lah...kalau pas dirumah saya juga gak suka menganggur, kadang menjahit membuat SARUNG BANTAL, itu sarung bantal yang dalamanya nanti KAPUK (KAPAS) nanti sarung bantal itu dijual Rp.5000

SAYA = Whaat...Mae masih bikin Sarung Bantal Juga sampai hari ini..?

MAE = Iyaa...masih seperti yang dulu..hahaha

SAYA = Sarung Bantal harganya berapa Mak..?

MAE = Sarung Bantal Harga ecerannya Rp.5000

SAYA = Haa....5ribu....?? (sambil masang emoticon Nangis jejer-jejer...wkwkwkw), Masha Allah...sudah capek bikin harganya hanya segitu..?

MAE = Hahah..itu eceran, kalau jualnya ke pedagang malah Rp.4.500...hahaha... itu beli kain gulungan bahan Sarung Bantal harganya Rp.180.000 ketika dijadiin sarung bantal nanti jadi 70pcs jualnya Rp.4000 coba hitung...kasihan apa enggak Mae.... hahahaha
SAYA = Sebentar saya hitung ya Mak... Rp.180.000 jadi 70.000 maka kira-kira satu sarung bantal harganya Rp.3500 (coba hitung yang benar berapa hehehe... saya juga gak bisa ngitung cepat hahaha) waaah... bahaan baku 3500 terus dijahit... Mae jualnya Rp4000..hahaha (lagi-lagi sambil masang emoticon Nangis jejer-jejer...wkwkwkw) owalaaah....hahahah

MAE = hahahaha....

SAYA = kalau dijual ke pedagang Rp.4000 kalau dijual eceran Rp.5000...? hahahaha... yang kayak gitu saja Mae Mau menjalani yaa....itulah ajaibnya kalau orang SENENG...

MAE = Iyaa...ini kan bisa buat obat...hahaha...

SAYA = Kelihatannya kecil...namun apa yang dilakukan Mae itu ternyata besar, karena ini menginspirasi anak cucu....dan itu bisa menjadi sejarah cerita Ratusan Tahun... tuuh nene kamu tuuh... rajin sekali bekerja keras hahaha

MAE = Mungkin ini bawaan yaa...karena kan Mae Lama (Menjanda) menjadi bapak sekaligus menjadi Ibu...jadinya ya begitu itulah...hahaha...... jadi Mae terbiasa untuk tidak menggantungkan nasibnya ke orang lain.... hahaha...

SAYA = Hahaha.... ya sudah... Mae Sehat-sehat yaaa.....Asaalamulaikuuum...

Temen-temen, semoga obrolan itu bisa menjadi inspirasi kita, ingeet.... kehidupan kita bukan hanya saat ini saja, namun akan terus berlanjut dan kita akan menjadi Inspirasi ke generasi berikutnya.

Anak-anak muda, Semangat yaaa....! Apa yang kita lakukan saat ini ibarat mengukir sebuah prasasti, PILIHLAH untuk melakukannya dengan senang, riang dan gembira... karena kelak lukisan itu akan dilihat oleh anak cucu kita...

Semoga Bermanfaat...

Distributor Herbalife apa Pemain MLM Herbalife...?

TUPO - TUPO - TUPO



Tanya = Di Herbalife ada Tupo enggak..?
Jawab = Tupo..? apa ituu..?
Tanya = Itu looh...setiap akhir bulan menutup Poin agar bisa dapet bonus atau semacamnya....
Jawab = ooo...iyaaa...mmm...ada siiih....ya semacam itu lah....mm..sekitar 25jutaan...ada yang 50 jutaan juga...
Tanya = ooooo...sama dong kayak MLM saya dulu...gitu juga....
Jawab = ooo...sama yaa...tapi ini beda...mmm...gimana yaa..beda pokoke lah...
Tanya = Sami Mawon pak....bangun-bangun-bangun...sami mawon pak....

itu adalah obrolan saya tahun 2012... awal-awal herbalife...

Anda pebisnis Herbalife..? Pemilik Rumah Nutrisi...? Cek ke Myherbalife 10 hari menjelang AKhir bulan.... lihat barapa pembelanjaan anda..? jika masih dibawah 1000, dan tahu2 nanti akhir bulan angka anda berubah menjadi 2500, 3000 atawa 5000  maka anda sudah belanja 25jutaan sampai 50jutaan agar bisa mendapat bonus...itu namanya anda Menjalankan Bisnis Herbalife Ala MLM artinya ya sami mawooon dengan obrolan saya 2012...hahaha....

Saran saya....jadilah profesional seperti Dealer Mobil.... jadilah Distributor Herbalife, Distributor Nutrisi bukan Pemain MLM Herbalife.....

Semoga Bermanfaat....

Antara Bisnis HAMBURGER Vs NUTRITION CLUB (Rumah Nutrisi)

Maraknya bisnis kuliner di ibukota lambat laun merembet sampai ke desa, demikian pula di kota Wonosobo, jajanan-jajanan macam Kebab, Crepes, Fried Chicken..yang dulunya awam tahun 2010an mulai masuk, itulah makanya 2010 Oom Yoyok adik saya mencoba juga membuka usaha baru yakni mendaftar Franchise Burger..!

Setelah sebelumnya sukses membuka 6 toko busana Muslim, kami yakin usaha yang baru ini pasti jauh lebih mudah, apalagi franchise kami berpikir semua hal pasti sudah dipikirkan oleh yang menjual franchise, dan kami tinggal membeli, menyediakan karyawan, nanti si karyawan sudah ada yang mendidik, kami tinggal membantu promosi saja, dan itu tidak terlalu sulit pikir kami, tinggal buka di depan toko kan sudah ada keramaian, dan untuk pengembangannya juga lebih mudah, tinggal buka saja satu persatu di depan-depan toko, di Wonosobo, Banjarnegara dan Purbalingga... woww... diatas kertas semuanya mudah.

Untuk ujicoba Oom Yoyok membeli 1 set Franchise yang medium, sekian puluh juta, sudah dapat gerobak yang bagus, peralatan masak kumplit, petunjuk penyajian plus bahan baku untuk operasional awal. 

Ica, Zahra Anak-anak waktu itu masih SD kecil , seneeeng bukan main...."Horeee...oom yoyok jualan burger, aku mau beli setiap hariiii...kata mereka...." hahaha.....

Setiap hari mereka bertanya kepada kami kapan buka..? kapan buka..? hingga suatu hari karyawan-karyawan , yang akan menjadi operator siap setelah melalui saringan rekruitmen. Para karyawan mendapat pelatihan dan kami menjadi testernya sekaligus pembeli awal....

Dan tidak seperti yang kami bayangkan, ternyata membuat Hamburger yang enak, meskipun resepnya sudah ada, tenaganya sudah dilatih, untuk mendapat rasa yang pas ya butuh waktu....dan ketika ujicoba jualan Burger mulai dilakukan ternyata ada saja kendalanya....dan meskipun itu bisnis Franchise dan ada perjanjian yang menjual franchise akan memberikan pendampingan dan konsultasi, pelaksanaannya tidak mudah, akhirnya menyerah peralatan-peralatan burger itu di masukkan garasi hingga hari ini cerita Oom yoyok dan gerobak Hamburgernya dibenak anak-anak kami masih menjadi cerita misterius..."Dulu oom Yoyok mau jualan burger kok gak jadi sih kenapa ya mah..?" kami hanya tertawa....

Teman-teman, cerita bisnis Hamburger itu menjadi pelajaran, bahwa Insinyur, pernah kerja di perusahaan besar, pernah Punya pangalaman bisnis, punya modal, punya partner, punya prospek pasar, ternyata tidak cukup.......ada titik akhirnya berhenti dan memilih menyerah...dan setelah menyerah barulah angka-angkanya muncul, ooo...total biaya kuliah dari kampus hamburger sekian puluh juta...hahahaha...harapan yang hilang segini...biaya menggaji karyawan segini...jika uang kuliah itu adalah hasil hutang, maka akan lebih heboh lagi ceritanya...hahaha

Temen-temen, ketika bisnis Nutrition Club model Gotong Royong (NCGR) pertama kali di presentasikan Bulan Maret 2014 sekembalinya Oom Yoyok dari Manila, disitu saya takjub... wow ini menarik..... dan saya bener-bener tertantang karena pertumbuhan bisnisnya diatas kertas bisa di simulasikan secara sistematis dan MASUK AKAL. Dan yang menariknya bisnis ini bener-bener akan membuat orang sukarela bahu membahu saling membantu bisnis teman-temannya yang terikat dalam SISTEM GOTONG ROYONG.

Disini tidak ada biaya kemitraan, Franchise fee dan segala macamnya, yang penting kita mau sekolah nanti akan diajarin ilmu-ilmunya, dan lulus sekolah kita bisa magang di Nutrition Club manapun yang direkomendasikan, dan selama magang itu tidak ditarik bayaran, bahkan selama magang jika yang magang bisa mendapatkan pelanggan, maka pelanggan itu menjadi miliknya, bukan milik yang punya Nutrition Club, bukankah ini ajaib..?

Bayangkan bila kita sekolah dan ada tugas magang, misalnya magang di Supermarket, dan bisa mengajak teman-teman atau keluarga datang dan beli sepatu, baju, atau barang-barang lainnya,  apakah kita akan dapat uang dari transaksi itu, hehehe...tentu saja tidaaaak...

Daaaan....tidak hanya ditempat magang itu saja, dimanapun ada Nutrition Club yang KOMIT menjalankan Sistem NC Gotong Royong NCGR,  maka kita bisa menitipkan pelanggan kita, sehingga dia  Menjadi Pecinta Produk, kita bergotong royong menciptakan PRODUCT LOVERS  meski gak mudah ini konsep bisnis yang luar biasa, dan belum ada masuk kamus jenis pengembangan bisnis seperti ini di Indonesia.

Dari segi permodalan, bisnis inipun paliiiing minim, modalnya terbesarnya hanyalah produk-produk yang kita konsumsi untuk membuktikan hasilnya, dan biaya-biaya untuk training dan itupun bisa kita tutup dari keuntungan usaha, karena uang training atau sekolah,  bisa kita dapatkan sembari kita menjalankan bisnisnya.

Saya lebih seneng jika biaya training, sekolah, pelatihan-pelatihan adalah diambil dari keuntungan bisnis bukan dari tabungan atau bahkan uang hutang, jauh lebih nikmat menikmati buah jambu rasanya agak sepat-sepat namun dari halaman rumah sendiri daripada jambu renyah manis namun beli...

Perjuangan yang terbesar di bisnis ini adalah MEYAKINKAN DIRI bahwa bisnis ini adalah sebuah bisnis yang FEASIBLE alias Sesuatu yang Layak dan masuk akal untuk dikerjakan. Karena jika kata-kata "MENGAPA BISNIS INI MASUK AKAL" sudah meresap dalam benak kita maka pelaksanaanya akan lebih mudah dari yang dibayangkan.

Itu makanya ada kalimat yang paling saya suka di pidatonya Jim Rohn "When The Why Is Clear, The How Is Easy"

Dan saya mengartikan ungkapan itu _"Jika di benak kita SUDAH TERTANAM  bahwa bisnis dengan cara ini masuk akal maka menjalankannya mudah sajaaa...."_

Modalnya minim, pelatihannya ada, tempat magang ada bahkan sambil magang kita bisa mendapat pelanggan, maka jika suatu saat kita membuka Nutrition Club kemungkinan lebih dari 80% akan hidup dan berkembang. Karena kita melakukan bisnis dalam keadaaan sudah punya pelanggan, sudah tahu ilmunya, dan sudah terbentuk keyakinan, karena sudah pernah melakukannya...
Yaaa benar...saya garis bawahi yaa... KEYAKINAN KITA AKAN BERTUMBUH DENGAN BERBUAT/ACTION/BERLATIH, BUKAN DENGAN BERPIKIR dan hanya tindakahlah yang menghasilkan hasil-hasil.

Daaan, sistim bisnis yang sedang dijalankan dengan paradigma baru ini sudah bergerak mulai Juli 2014, dan kini mulai terlihat TANDA-TANDA bahwa BISNIS YANG SEBENERNYA SULIT ini alhamdulillah mulai bisa dijalankan oleh siapa saja, ibu rumah tangga, anak-anak muda yang baru lulus, pensiunan, mantan-mantan karyawanm bahkan adik-adik yang masih kuliahpun banyak yang MULAI BERHASIL menjalankannya.

Inshaa Allah Kita akan melihat 5-10 th lagi tergambar jelas di benak kami akan ada lebih dari 100.000 Nutrition Club di Indonesia...Aamiiin...

Semoga terinspirasi dengan cerita ini

*****************
Hadi Kuntoro
Pendongeng dari Kaki Gunung Dieng, Wonosobo
"Mulai dari yang kecil, Mulai Yang Mudah dan Menyenangkan dan Mulailah dari Sekarang"

BELAJAR DARI "RUANGAN GELAP"

"Jika ingin terbebas dari kegelapan, anda harus menyalakan sesuatu agar bisa menerangi sekitar benda-benda di sekitar anda"
Lama saya mencerna kata-kata ini yang disampaikan seseorang dan tertulis di buku tulis ....opooo maksute kuwiii...... apa sih maksudnya....

Saya renung-renungkan, saya bayangkan, dan sayab simulasikan seolah-olah listrik padam total...

Ooo... ternyata kata-kata itu benar... Jika malam-malam Listrik mati, kita harus menyalakan sesuatu untuk menerangi _BENDA-BENDA LAIN di sekitar kita, BUKAN menyalakan sesuatu untuk MENERANGI BADAN KITA_
Jika anda punya senter, senter itu dinyalakan, diarahkan pada diri kita atau pada benda-benda di sekitar kita...? tentu saja ke benda-benda lain, agar jalan kita tidak nubruk-nubruk dan ketemu jalan yang bener
Itu jika listrik  mati total, ruangan gelap.
Pertanyaannya adalah "Bagaimana Jika Pikiran atau Perasaan kita yang gelap...?? Kan sama saja, hati kita melihat sesuatu rasane gelap"
Misalnya ditinggal seseorang, di khianati seseorang, di bohongi, gagal ujian, gagal nikah padahal sudah tunangan atau sejuta perasaan lain yang membuat kita rasane gelap...
Jika pikiran kita gelap, dan kita cari sahabat kita atau cari orang pinter untuk menasehati kita, maka *logikanya* sama saja kita nyari senter untuk menerangi Badan kita..... bisa jadi cara ini tidak berhasil....bisa jadi juga tidak...
Jika pikiran gelap, justru KITA harus menyinari orang-orang di sekitar kita agar mereka menyala .... ketika orang-orang di sekitar kita nampak terang nampak jelas, akhirnya jalan menjadi terang kembali dan kita nemu jalan....
Jadiii....Jika saya...jika anda lagi stress, sedih, galau, kita seharusnya  malah harus keluar dari zona kita saat ini... keluar dari ruangan, keluar dari rumah, keluar dari NC Pokoke keluarlah dari peraembunyian kita..hehehe...  kita sinari orang -orang lain yang gelap, kita hibur mereka, kita kasih inspirasi mereka, kita bikin mereka tersenyum ceria, yaaa....buat orang-orang diluar agar tidak stress, sedih dan galau....maka nanti anda akan nemu jalan anda sendiri...tahu tahu galau kita juga ilang...
Jika seseorang, misalnya namanya entah X, Y, entah Z.... daripada pikirannya diem dalam kegelapan, mendingan ketempat A bantu ikutan ngundang orang, ikutan WE ....ikutan menghibur orang-orang, ikut bantuin TP, bantu edukasi dan ngomong yang baik kepada customer-customernya, ajari orang lain hal-hal mereka tidak tahu sementara kita sangat faham... itu adalah bentuk sinar-sinar buat mereka...
Rasane aneh yaa .....
Apakah pernah anda mengalami, rasane suntuk sekali... galau bingiit... tahu-tahu kita jalan-jalan tidak tentu arah keluar rumah, eh dijalan ketemu sahabat lama, kita ngobrol dia nampak lagi galau juga... terus ngobrol... ternyata masalahnya lebih besar dari kita... akhirnya kita malah tergerak jadi membantunya... dan habis itu tahu-tahu galau kita malag hilang... berubah jadi perasaan tenaang... jadi perasaan syukur... pasti pernah yaa...?
Kita akan keluar dari kegelapan jika kita menyinari orang-orang di sekitar kita dahulu...dan jalan keluar akan ketemu
kita akan keluar dari ruang yang gelap, jika kita menyalakan sesuatu yang bisa menerangi benda-benda di sekitar kita....
Semoga tulisan dari kaki Gunung Dieng yang dingin ini bermanfaat.
HADI KUNTORO

"Mulailah dari yang kecil, mulailah dari yang mudah, mulai dari yang paling sederhana, dan mulailah dari sekarang"